24 Februari 2024 10:09

Kabupaten serang”warta terkini”Beberapa abad yang lalu Anyar bukanlah nama dari sebuah kota wisata di Barat Provinsi Jawa Barat, sekarang (Provinsi Banten) konon dulu Anyar namanya ialah kota Sudi Mampir. Banyak beberapa pendapat yang menyatakan setuju bahwa Anyar adalah dulunya bagian dari kerajaan Banten.

Sejak tahun 1667 Sudi Mampir berdiri, hasil dari perluasan kerajaan banten yang Berawal sekitar tahun 1526 Sudi Mampir yang Artinya ialah Rela untuk Mampir.
Pada tahun 1883 terjadi bencana besar ditanah Banten khususnya Sudi Mampir.

Bencana Meletusnya gunung krakatau yang mengguncang seluruh dunia, mulai dari turunnya suhu bumi dan dentuman yang memecahkan telinga terdengar sampai Afrika. Memusnahkan seluruh kehidupan di Sudi Mampir hanya menyisakan sedikit kehidupan, Sudi Mampir tinggal Sejarah.

Setelah kejadian tersebut baermunculan para pendatang dari daerah sekitar Banten seperti Pandeglang, Serang, Ciomas, Mancak, dan daerah luar Jawa (Padang, Lampung, Batak, dan Riau).

Terbentuklah sebuah kota baru, dan diberi nama Anyar  yang memiliki Arti “Baru”. Maklum banyak ulama dari daerah Sunda yang datang ke Daerah Anyar.

Ada seorang Ulama yang dikenal sangat baik hati dan taat ibadahnya yaitu Jasim, dikisahkan suatu hari beliau pergi melaut sesampainya dilaut langsung menurunkan jangkar dan mulai memangcing, tidak lupa beliau tidak pernah meninggalkan solatnya walaupun di atas kapal.

Matahari terbenam ankat jangkar dan pulang untuk memimpin jamaah untuk melaksanakan solat magrib, beliau tidak segan membantu masyarakat Anyar yang kesusahan pernah suatu ketika tetangganya belum makan dan tidak ada apa-apa untuk dimakan, anaknya menangis karna lapar. Saat Jasim mendengar tangisan itu dia bertanya kepada ibunya, Hai saudaraku kenapa anakmu terus menangis ? “dia lapar belum makan dari kemarin,” sontak terkejut Jasim mendengar itu” tidak lama Jasim memberikan hasil tangkapan ikannya. “Memberi tidak akan membuat seseorang Jatuh Miskin” itulah yang Jasim tanamkan dalam dirinya, dia slalu membantu tetangganya dengan yang dia miliki.

Baca:  735 Atlet, Pelatih Dan Pengurus Berbagai Cabor Naungan KONI Kabupaten Karawang Divaksin Covid-19

Lama kelamaan tetangganya Meniru sifat teladan Jasim, Anyar menjadi kota Murah untuk hidup. 10 tahun kemudian Jasim pergi melaksanakan ibadah haji, sepulang dari ibadah haji, Jasim bersama Ulama lainnya mendirikan Masjid Anyar. Dan dikenanglah para Ulama oleh masyarakat dengan membuat jalanan dengan nama para Ulama, seperti Jalan Kisepuh dan Jalan Haji Jasim. Lama kelamaan semakin banyak para pendatang dari berbagai daerah, dan mereka menyebutnya ANYAR.

Opini)

  • Referensi
  • jurnalis inan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *