1 Maret 2024 08:40

Serang-Banten”Warta-Terkini
Ribuan buruh yang tergabung dalam Aliansi Buruh Banten Bersatu (AB3) yang berada di Provinsi Banten adakan aksi unjuk rasa di depan Kantor Gubernur Banten, Selasa (2/11/2011).

Hadir dalam aksi tersebut DPC SPN Kabupaten Serang, para ketua PSP SPN Se-Kabupaten Serang, masa aksi dari Tanggerang raya, Kabupaten Lebak dan Cilegon. Adapun tuntutan yang di gaungkan AB3 diantaranya meminta ditetapkannya kenaikan Upah Minimum Kabupaten/Kota sebesar 13,5% dan Upah Minimum Provinsi sebesar 8,95 %, juga menolak UU Cipta kerja beserta turunannya.

Dihadapan awak media, Subeki selaku ketua Serikat di perusahaan PT Win Bright mengatakan bahwa ribuan buruh yang tergabung Aliansi Buruh Banten Bersatu hari ini dengan sengaja mendatangi kantor Gubernur Banten meminta agar tuntutannya dipenuhi.

” Kami para Buruh meminta agar Gubernur Banten memenuhi tuntutan kami, diantaranya meminta ditetapkannya kenaikan Upah Minimum Kabupaten/Kota sebesar 13,5% dan Upah Minimum Provinsi sebesar 8,95 %, juga menolak UU Cipta kerja beserta turunannya, ” Ucap Subeki.

Lanjut Subeki bahwa dalam aksi tersebut para Buruh di giring ke kantor Disnaker Provinsi Banten sedangkan tujuan awal adalah bertemu Gubernur Banten.

” Setelah Adzan Ashar perwakilan presidium buruh di kawal oleh Kapolres Kota Serang dan digiring ke kantor Disnaker Provinsi Banten, sedangkan tujuan awal kami adalah ingin bertemu Gubernur Banten, entah apa alasannya Gubernur Banten tak mau menemui anaknya buruh Banten ini. Gubernur Banten yang diharapkan buruh untuk beraudiensi bersama rakyatnya malah tak mau hadir sedangkan infonya Wahidin ada di kantornya,” Kata Subeki.

Sambungnya bahwa pihak buruh sepakat untuk menolak dan balik kanan tidak mau beraudiensi dengan pihak Disnaker, akhirnya Presidium AB3 memutuskan bahwa akan kembali melakukan aksi dan mogok nasional.

Baca:  Rumah Tertimpah Pohon Rimbang, Sebelumnya Sudah Masuk Rencana Rehab Rutilahu.

” Para perwakilan Presidium AB3 disambut oleh Kepala Dinas Tenaga Kerja Provinsi Banten AlHamidi didampingi Asisiten daerah 2 M Yusuf, Kabid dan Kapolres Kota Serang, akan tetapi dikarenakan pertemuan dengan kepala Disnaker sudah pernah dilakukan pada hari Selasa 26 Oktober yang lalu, maka pihak buruh sepakat untuk menolak dan balik kanan tidak mau beraudiensi. Gubernur Banten yang diharapkan buruh untuk beraudiensi bersama rakyatnya malah tak mau hadir sedangkan infonya Wahidin ada di kantornya, hingga pukul 17.30 Gubernur tidak kunjung keluar menemui, akhirnya Presidium AB3 memutuskan akan kembali melakukan aksi dan mogok nasional. Dan hari Sabtu 6 November mendatang, kami akan mendatangi kediaman Wahidin Halim, ” Terangnya.(@*dahyani

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *